Monday, January 28, 2013

Eat, Shoping, Love #Solobackpacker #Trip2013 (Day 3 - Singapore)

Seperti biasa, tidur di negeri orang nggak pernah senyaman di negeri sendiri. Walaupun tidur jam 3pagi, saya tetep bangun jam 07.00. HAPPY NEW YEAR! Setelah update status di twitter dan facebook, ngucapin selamat tahun baru ke kerabat tercinta, pengennya sih bangunin orang-orang hostel satu persatu trus disalamin satu-satu. Tapi kalo saya ngelakuin itu pasti dianggap norak. Dan gila. Jadi lupakan rencana itu, lebih baik mandi.

Setelah mandi, saya ke resepsionis, mencari sesuap roti dan sebutir telur rebus. Sambil sarapan, saya nanyain ibu-ibu resepsionis itu kalo mau ke KL naik bus apa dan dari mana.  Ternyata busnya tiap hari ngetem di Hotel Park Royal, yang letaknya di belakang Mustafa Center, nggak jauh dari hostel tempat saya nginap. Bahkan ibu-ibu itu menawarkan membelikan tiketnya, seharga SGD 40. Wahh, baik sekali ibu ini. Saya jadi terharu. 

Tiket udah ditangan, teman-teman sudah siap, kami pun segera check out.  Karena saya bus nya masih lama, jam 10 malem, backpack saya titipkan di hostel. Nggak kebayang deh jalan-jalan seharian bawa backpack gitu, kayak kura-kura.  Tujuan hari ini adalah Arab Street.  Seperti biasa, saya sebagai pencetus ide ke Arab Street, dengan ke-sok tau -an saya, seolah-olah udah pernah kesana, dua teman saya berhasil diyakinkan.  Untuk sampai kesana naik MRT, turun di Bugis, tapi keluarnya ke arah Rumah Sakit Raffles. Jalan terusss, belok kanan setelah RS, ntar ketemu toko yang jualan barang-barang antik. Bapak yang jualan bisa bahasa melayu. Teman saya naksir kamera antiknya.

Masjid Sultan
Tandanya kita udah dekat Arab Street adalah Masjid Sultan.  Tapi tujuan kami sebenarnya adalah ke Haji Lane. Haji Lane ini adalah gang kecil di sekitar Arab Street yang penuh butik-butik cantik.  Tapi karena hari itu Tahun Baru banyak tokonya yang tutup.  Harga barang-barang di jalan ini juga agak mahal, tapi designnya lebih exclusive dan vintage.  Cocok banget dengan selera saya yang agak-agak jadul.haha

Butik-butik di Haji Lane

Narsis di Haji Lane
Capek foto-foto di Haji Lane, kita ke Bugis. Makan siang, belanja-belanji. Standar.  Menurut saya, belanja di bugis ini mahal, karena harga rata-rata SGD 10 yang paling murah. Dengan kurs rupiah yang 8000/SGD, berarti satu kaos harganya Rp 80.000. Masih murah Tahah Abang sih sebenarnya.

Akhirnya waktu juga yang memisahkan saya dan kedua teman. Mereka harus segera ke Tanah Merah Ferry Terminal untuk ferry jam 05.00, dan saya melanjutkan perjalanan ke Thailand.  Naik MRT kembali ke hostel, mampir dulu di Mustafa Centre. Saya minta ijin numpang mandi di hostel, dan dibolehkan. Gratis! Makin salutlah saya akan kebaikan tante ini. Setelah mandi, re-packing, saya segera ke pool bus di Hotel Park Royal.

Sepertinya saya datangnya kecepetan.  Dengan pedenya saya naik ke bus yang parkir di samping hotel. Wahhh, bus nya lumayan bagus, pikir saya sambil menebar senyum ke kondektur dan menunjukkan tiket.  Dan ternyata saya salah naik! Bus saya parkir di sebelah, yang kondisinya lebih buruk. Oh no! Dengan berat hati saya turun dan celingukan nyari awak bus yang agak bobrok ini. Setelah nanya-nanya, ternyata bus yang ke KL belum datang. Iya sih, baru jam 09.00. Saya segera ke kantor perwakilan bus ini yang letaknya di samping hotel Park Royal.  Sementara menunggu, ada cewek yang membeli tiket ke KL. Nggak sengaja saya denger kalau tiketnya cuman SGD 30. Sial! Ibu hostel banyak bener ambil ntung. 10 SGD! Delapan puluh ribu rupiah! Ini mah lebih parah dari calo. Dan kekaguman dan penghormatan setinggi langit yang saya berikan ke ibu hostel berkurang hingga 89%. Kejujuran ibu mahal, Bu!

Tepat jam 10.00, saya disuruh ngikutin cewek yang beli tiket tadi untuk menuju bus yang ke KL. Dan ternyata, walaupun dari luar busnya nggak sebagus bayangan saya, dalamnya cukup nyaman. Kursinya bisa reclining, ada selimut. 

Sayapun bisa tidur nyenyak di bus. Sekitar jam 12 malam saya dibangunkan kondektur karena semua penumpang harus turun di imigrasi. Saya turun dengan membawa semua barang. Dalam keadaaan ngantuk berat, saya dikagetkan sama cewek yang nanya: 
"Gimana caranya kita nemuin bus kita entar?" (dalam English yang baik dan benar, tentunya)
" Ya liat aja nomernya. Kan di tiket ada" (jawab saya dengan English yang nggak baik dan benar)..

Akhirnya kita kenalan, namanya Summer, dari Hongkong.  Ngobrol-ngobrol sambil ngantri di imigrasi, ternyata dia juga baru akan pertama kali ke KL. Entah karena merasa senasib atau gimana, akhirnya kami cepat akrab dan dia memutuskan pindah di sebelah tempat duduk saya di bus. Dia cerita kalao February nanti dia mau ke Lagoi, Bintan. Setelah saya ngomong kalau saya dari Lagoi, dia makin excited dan agak kaget. hahaha.. Kebetulan yang luar biasa sekali. 

Capek ngobrol, kami pun tidur. Daaaannnn... tepat jam 03.00 pagi kami dibangunkan oleh kondektur. Ternyata busnya udah sampai di Kuala Lumpur. Tapi kok jam 3 pagi ya? udah gitu diluar gelap sekali. Wahh, ada yang nggak beres nih. Si kondektur juga nyuruh turunnya cepet-cepet, kayaknya buru-buru banget. Dengan berat hati akhirnya kami turun. Celingukan di trotoar. 

-- to be continued --


Pengeluaran hari ke3 Singapore:
Makan siang                     : SGD 5
Beli perbekalan              : SGD 10
Makan malam                  : SGD 7
Tiket bus                            : SGD 40 >> harusnya 30 *nggak rela

Total                                     : SGD 62 = Rp 496.000,- (kurs 1 SGD = Rp 8.000)
Belanja tetep nggak dihitung yaaa ;)

  Cerita Sebelumnya (Day 2 - Singapore)



No comments :

Post a Comment